Arkib 04/2019

Di hadapan lampu trafik sementara menantikan lampu bertukar hijau saya diapit oleh 2 buah motorsikal berkuasa besar

Di hadapan lampu trafik, sementara menantikan lampu bertukar hijau, saya diapit oleh 2 buah motorsikal berkuasa besar.
Terasa kerdilnya diri ini dengan motor kapcai. Apatah lagi saya sedang membawa sekotak dadih.
"Pakcik nak hantar dadih ke mana?"
Tiba-tiba salah seorang penunggang bertanya sambil membuka penutup muka pada topi keledarnya.
Bagaimana dia tahu ada dadih dalam kotak ?
"Hospital. Ada Jurawat order."
Lampu bertukar hijau.
Saya menunggang dengan cermat.
Kedua-dua penunggang berada dibelakang saya.
Tiba-tiba, kedua-duanya bergerak seiring.
Dan kedua-duanya memberikan isyarat supaya saya ketepi.
Motor diberhentikan. Saya musykil.
Kedua-dua penunggang turut sama memberhentikan motor mereka.
Mereka turun dan serentak membuka topi keledar.
Sungguh saya tidak mengenali mereka.
Mereka datang dan kami bersalaman. Mereka mencium tangan saya.
"Tadi pakcik kata pakcik nak hantar ke hospital?" tanya salah seorang dari mereka.
Saya hanya mengangguk.
"Bawa sini, biar kami hantar."
Lagi sekali saya tergamam.
"Tapi ...?"
"Tak pe, kami tolong hantar, lagipun kami memang nak ke sana. Bagi nombor hp penerima."
"Ni sedara ,.. sedara ni siapa ya?"
"Dulu, pakcik pernah hantar dadih ke rumah kami bulan puasa.." serentak itu kotak dadih bertukar motor.
Saya hanya mengangguk.
Tidak berlama. Mereka berdua terus bergerak, berlalu pergi.
"Untungnya kotak dadih. Untung kamu dapat naik motor besar hari ini."
YA ALLAH. Permudahkanlah urusan pemuda tadi.
.
.
Abang Long.
Penjual DADIH yang menulis.

Itu pun tak tahu Siapa yang seumur hidup tidak pernah menerima ayat atau dialog seperti diatas

"Itu pun tak tahu?"
.
.
Siapa yang seumur hidup tidak pernah menerima ayat atau dialog seperti diatas ?
Lantas saya bertemu dengan beberapa orang ustaz, pensyarah universiti dan perunding motivasi.
Bertanyakan tentang ayat tersebut.
Soalan saya berbunyi:
Apakah Nabi Muhammad pernah mengucapkan ayat seperti itu ?
Jawapan yang saya terima ialah - TIDAK. Rasulullah TIDAK PERNAH mengucapkan ayat seperti itu.
Jadi, apa yang Nabi buat jika umatnya dalam keadaan jahil, tidak tahu atau kurang ilmu ?
Jawapannya ialah. Nabi akan terus memberikan jawapan atau solusi TANPA MENJATUHKAN MARUAH SESIAPA.
Apabila seseorang bertanya tentang sesuatu perkara. Ada beberapa situasi akan berlaku.
1. Orang yang bertanya tidak tahu.
2. Orang yang ditanya ada kemungkinan tahu tentang apa yang ditanya.
3. Orang yang bertanya menghormati orang yang ditanya.
4. Orang yang ditanya berada dikedudukan lebih mengetahui.
Ini membawa maksud. Orang yang bertanya mengharapkan jawapan dari orang yang ditanya.
Tetapi, sekiranya orang yang ditanya juga tidak mempunyai jawapan. Maka, dengan menjawab - Maaf, saya tak tahu. Adalah jawapan paling bijak.
.
.
Kenapa status saya kali ini sangat berlainan dari semua status saya sebelum ini ?
Beberapa hari lalu, telah berlaku satu dialog yang menyebabkan saya amat-amat tersinggung.
Kejadian berlaku dalam sebuah masjid.
Saya telah bertanyakan kepada seorang ustaz tentang satu hukum, yang saya sendiri tidak pasti.
"Ustaz, apa hukumnya apabila hukum faraid itu tidak dilakukan dalam kadar waktu paling cepat selepas kematian seseorang?"
Jawapan yang saya terima:
"Itu pun awak tak tahu?"
Dan ramai jemaah mentertawakan saya.
YA. Kerana saya tidak tahu maka saya bertanya.
Selepas itu saya mendiamkan diri.
.
.
Kemudian. Berlaku satu lagi peristiwa dimana seorang sahabat saya agak kurang fasih berbahasa Inggeris.
Bila beliau bertutur dalam bahasa Inggeris, terlalu banyak kesilapan berlaku.
Dan, kerana kesilapan itu beliau telah disindir.
Paling menghibakan. Apabila beliau bertanya apakah jawapan atau ayat yang betul ?
Jawapan yang diterima sungguh menghiris kalbu.
"Itu pun you tak tahu?"
.
.
Sekarang. Terbit satu persoalan dalam fikiran saya yang sungguh dhaif, kerana saya sendiri pun banyak yang saya tak tahu.
Apakah jawapan: "Itu pun tak tahu?" Boleh menaikkan darjat orang yang ditanya ?
Dan dalam masa yang sama. Ayat - "Itu pun tak tahu?" Boleh dan berupaya - MEMANDAIKAN BANGSA ?
.
.
Abang Long.
Penjual DADIH yang menulis.

Kisah anak paderi memeluk agama islam mesti baca

Kisah anak paderi memeluk agama islam (mesti baca)
Kisah Farhan (Kisah Perjalanannya Masuk Islam) Nama saya Farhan Bin Abdullah. Nama asal saya sewaktu beragama Kristian ialah Johanis. Saya dilahirkan dibumi Sabah dalam keluarga Kristian. Bapa saya seorang ketua Paderi yang menjaga 15 buah gereja disatu kawasan di Sabah. Saya dilatih oleh bapa saya untuk menjadi seorang paderi. Sejak mula PBS bawah Datuk Joseph Pairin Kitinggan usaha kami mendapat sokongan penuh kerajaan negeri.
Kumpulan saya masuk ke kampong dalam berbagai program. Selalunya program khidmat masyarakat. Pihak gereja selalunya membekalkan wang tunai sekitar RM50,000/=. Berbagai aturcara dibuat untuk membantu orang kampong. Kami ziarah rumah kerumah. tanya masalah mereka dan bantu mereka. berbagai masalah diluahkan. Ada kami bantu dengan duit secara spontan. Ada kami hantar keperluan harian,pakaian dan buku sekolah dsn.
Dengan cara ini kami mendekati mereka. Hasilnya dengan beberapa kali kunjungan susulan,kami berjaya mengkristiankan mereka. Paling berbaloi kami mengkristian remaja Islam,tambah berbaloi dari kalangan intelek.Hasilnya kami dapat RM3,000/= setiap seorang Islam yang dimurtadkan. Bayangkan pendapatan saya ketika masih dialam persekolahan.Sewaktu Tingkatan 3 saya dan beberapa rakan mengambil m/pelajaran Agama Islam yang boleh dipilih dengan lukisan(betapa hinanya m/pelajaran ini setanding dengan lukisan). Saya mendapat A-3. Sewaktu tingkatan 4 saya belajar di sekolah asrama penuh. Saya terus ambil pelajaran Agama Islam.
Tujuan saya untuk tahu mengenai Islam dan memudahkan saya menyebarkan agama kristian. Saya mempunyai beberapa soalan yang saya kira tidak mampu dihuraikan oleh orang Islam. Pada suatu hari sewaktu tingkatan Enam bawah, saya bersemuka dengan Ustaz yang mengajar saya (saya panggil > cikgu). "cikgu saya ada beberapa soalan, tapi saya rasa tak sesuai dikelas ini, boleh ke saya kerumah cikgu..."
Ustaz itu bersedia. Lalu saya bersama beberapa rakan kerumah ustaz itu.
Saya katakan "cikgu saya mahu berdialog secara ilmiah, bukan atas nama Islam,agama cikgu dan bukan atas nama Kristian,agama saya". saya kemukakan beberapa persoalan, antaranya;- - Mengapa orang Islam sembah kaabah -Sebenarnya semua agama sama sahaja. Nasrani, Yahudi, Kristian dan Islam adalah agama langit. -Mengapa diakhir zaman, Nabi Isa akan turun bersama Iman Mahadi membebaskan kezaliman dan kekacauan dan bukannya Nabi Muhammad.
Mengapa dalam sejarah dan hingga kini orang Islam suka peperangan.Injil sekarang dikatakan diseleweng.Kalau begitu mana yang asalnya. Yang menghairankan ustaz ini dapat menjawab pertanyaan saya dan kawan -kawan dengan begitu ilmiah. Saya dan kawan -kawan mati akal.
Kemudian saya dibebani dengan 3 persoalan yang tidak mampu saya menjawab secara tepat.
Apakah boleh manusia(paderi) mengampunkan dosa manusia lain. -
Persoalan ketuhanan 3 dalam 1 dan 1 dalam 3 -
konsep ketuhanan Jesus.
Saya mengatur pertemuan ustaz saya dengan beberapa orang paderi, kawan-kawan bapa saya. tetapi mereka enggan. Lalu saya bawa ustaz itu kerumah saya dan bertemu bapa saya seorang ketua paderi. Ternyata bapa saya juga tidak mampu menjawab persoalan yang dibawa oleh ustaz itu. Sebaik ustaz itu pulang, bapa saya memarahi saya kerana bawa 'orang malaya' datang ke rumah.
Sejak itu beberapa kali saya tidur rumah ustaz itu. Disamping mengulangkaji saya gemar berdialog dengan ustaz itu. saya memerhatikan kehidupan ustaz tu,saya mengagumi cara hidupnya.
Suatu malam saya bermimpi didatangi 3 orang berjubah. Seorang berjubah hitam membawa salib. Seorang berjubah putih membawa bendera bertulisan jawi. Dan seorang berjubah hijau yang meminta saya membuat pilihan.Yang berjubah hitam dan berjubah putih saling menarik saya mengikuti mereka.
Saya meronta-ronta.Disamping itu saya dapati yang berjubah hitam semakin tengelam dan yang berjubah putih semakin tinggi. Sedang saya meronta-ronta, saya terjaga. Saya mendengar suara azan dan ustaz tadi berada ditepi saya dan berkata," mengapa Johanis....awak mengigau...."
Saya pegang tangan ustaz itu, saya katakan,"Cikgu Islamkan saya.........".Ustaz itu minta saya bersabar untuk dia uruskan dengan pihak tertentu. Tidak lama selepas itu saya pun di Islamkan oleh Ustaz itu.
Selesai pengIslaman saya, saya pulang ke rumah. Sampai di rumah, saya lihat pakaian saya bertabur diluar rumah. Rupanya bapa saya telah tahu.Sebaik melihat saya, bapa bergegas masuk dan keluar semula dengan mengacu senapang ke arah saya. Tiba-tiba emak menerkam dan peluru senapang meletup keatas.
Saya segera meninggalkan rumah sehelai sepinggang. Tinggalkan keluarga saya. Tinggalkan sekolah. Saya bersembunyi sekejap rumah ustaz sebelum saya dibawa oleh ustaz pulang ke semenanjung sebaik habis kontrak mengajar di Sabah.
Saya diserahkan kepada PERKIM di Kuala Lumpur. Secara kebetulan rakan saya Nazri,vokalis kumpulan Raihan juga memeluk Islam, tetapi mengikuti kumpulan Ar-Arqam. 2 lagu dalam album pertama kumpulan Raihan adalah saduran lagu koir yang kami nyanyikan dalam gereja sewaktu di Sabah dulu..6 tahun saya di PERKIM. Saya masuk pula Maahad Tahfiz. Alhamdulillah saya dapat sijil Al-Hafiz selepas 3 tahun. Kemudian saya bekerja dengan Jabatan Agama Islam. Saya banyak masuk kawasan di Negeri Sembilan, Melaka dan Pahang. Tak sampai setahun saya letak jawatan.Saya sedih kerana ramai pendakwah ini nak berdakwah pun merungut duit over time.Saya rasa tiada keiklasan. Biarlah saya jadi pendakwah bebas. Saya Ingin membilas dosa lalu. Saya telah ramai memurtadkan orang..kini saya mahu berjuang untuk mengIslamkan seramai mungkin dengan kualiti bukan kuantiti saja.
Berbalik kisah keluarga saya. Selepas meninggalkan rumah dan belajar di PERKIM saya selalu telefon ayah,emak dan adik beradik saya. Saya katakan jangan bencikan saya. Saya sayang ayah.saya sayang emak.saya sayang adik beradik saya. Ayah dan emak tetap ayah emak dunia dan akhirat.
Walaupun ayah menyambut dingin suara saya, saya hantarkan buku-buku Yang sesuai menerangkan tentang Islam. 7 tahun saya telefon. 7 tahun saya hantar surat dan buku-buku. saya menangis kerana rindukan ayah,emak dan adik beradik. Akhirnya, sewaktu saya di Maahad Tahfiz, bagaikan halilintar saya mendapat berita........ Ayah saya menganut Agama Islam.
Allah saja yang tahu perasaan saya ketika itu. Saya menangis dan menangis. Saya ambil wuduk dan sujud syukur. Air mata saya menjadi terlalu murah....saya terus menangis...saya pejamkan mata...saya bayangkan ayah dihadapan...saya peluk erat tubuh ayah dan kami menangis bersama........Ya Allah betapa agungnya kekuasaanMu....
Peristiwa yang saya alami sewaktu memeluk Islam turut dirasai oleh ayah saya. Dia dihalau dari rumah yang diberi oleh pihak gereja. Kini saya pendakwah bebas. Saya sedih melihat umat Islam hari ini berpecah.Kita berpecah kerana kita meninggalkan Quran dan sunnah Rasul. Kita ambil sebahagian dan kita tinggalkan sebahagian.
Kita ambil contah pelaksanaan hukum Hudud dan Qisas. Mengapa kita cari jalan nak menentang pelaksanaanya. Sepatutnya kita cari jalan supaya dapat dilaksanakan. Inilah sikap umat Islam. Saya pernah berdialog dengan beberapa orang pensyarah universiti tentang isu Hudud & Qisas.Dia boleh sergah saya,"You apa tahu... Islam pun baru setahun jagung....."
Saya sedih dengan sergahan pensyarah itu. Kalau ini sikap pendakwah Saya tak akan masuk Islam. Tapi saya pilih Islam kerana saya tahu Apa itu Islam. kerana itu saya ajak menghayati Islam.Saya kumpulkan semula kawan-ka wan masa Kristian dulu. Saya berdialog tentang Islam. Saya kumpulkan derma untuk tujuan dakwah ini,untuk bergerak perlukan wang. Saya diancam oleh puak Kristian. saya juga diancam oleh umat Islam.
Apa tauliah awak ,mana kebenaran Jabatan Agama,mana permit polis,sapa benarkan pungut derma dll. Saya tak gentar berdialog dengan puak Kristian,kerana saya ada pengalaman tapi sukarnya bila Umat Islam sendiri menyulitkan saya.
Marilah kita awasi dakyah Kristian. Satu usaha yang agak ketara ialah Di IPT. Pendakyah ini mendekati kaum muslimah,pura-pura nak belajar Islam....jatuh cinta...lalu dimurtadkan...ada yang pura-pura masuk Islam....dan dimurtadkan.
Saya sudah pergi banyak IPT. Saya paling bimbang di Universiti Putra Malaysia . Itulah satu-satunya Universiti yang ada gereja. Gereja ini antara yang aktif untuk memurtadkan orang Islam. Saya nak nasihatkan kalau ada saudara kita terminum 'Holly Water'.
Sebenarnya air ini dibuat di Vatican City . Dijampi oleh paderi Termasuk Pope John Paul yang jemput Perdana Menteri kita dulu. Kalau terminum, cari air kolah dari 3 masjid. Baca Al-Fatihah 1x, Yasin 1x, 3 qul 1x, dan selawat. Ambil sebahagian buat minum dan sebahagian buat mandi.InsyaAllah mereka akan sedar dan dapat diselamatkan. insyaAllah.
tolong fowardkan ... demi islam... demi agama yang tercinta
insyaAllah...
Xem bản dịch

Pembaharuan Setelah sekian lama kenapa baru sekarang ada org mula bersuara perlukan pembaharuan dlm institusi Islam

Pembaharuan.
Setelah sekian lama, kenapa baru sekarang ada org mula bersuara perlukan pembaharuan dlm institusi Islam?
Apa yg kita boleh lihat "pembaharuan" yg mereka inginkan itu adalah demi menuntut kelonggaran, serta untuk menutup kepincangan yg disemarakkan oleh anasir2 luar..
Tidak hairanlah sekarang ni banyak pendapat2 yg terpencil @ minoriti @ syaz ini dikorek kembali demi menjadi hujah untuk mencari kelonggaran serta menurut tuntutan anasir luar seperti liberalisme..
Maka disini terjadilah pertembungan, bukan mengatakan semua pendapat itu xboleh diterima pakai, namun banyak faktor perlu dipertimbangkan demi menjaga kecelaruan masyarakat dan kena perlu ambil tahu,setakat mana dah masyarakat memahami sesuatu pendapat yg rajih.
Dimana relevannya? Pendapat yg majoriti dan diiktiraf serta sudah terbukti keberkesanannya, perlu kita tolak ketepi demi mengangkat pendapat yg minoriti,terpencil demi mencapai kelonggaran dlm beragama yg belum kita pasti adakah pendapat itu benar2 dapat dihadam serta berkesan dgn keadaan masyarakat kita sekarang?
Dan sedia maklum, jika fatwa diubah atas kelaku dan karenah manusia,sampai bila manusia itu terdidik?atas jalan apa pula manusia yg beragama Islam itu dikawal?dan sepatutnya manusia patuh kepada fatwa,bukan fatwa patuh pada manusia..
Ada kepincangan atau kesalahan, kita ubah fatwa,dgn alasan mudah,senang,selamat,xperlu malu,konon atas nama moderate,lebih nampak modern,tajdid...padahal, adakah itu mendidik serta memberi pengajaran?
Kalau pada alfaqir, cukup dgn apa yg ulama muktabar dah susun, hatta sekadar ulama nusantara terdahulu saja, dah cukup untuk membentuk institusi Islam di negara kita sejahtera.

Abuya imej Islam sekarang nampak buruk di mata dunia

"Abuya, imej Islam sekarang nampak buruk di mata dunia. Dengan sikap umat Islam sendiri dan musuh Islam yang burukkan Islam tetapi gunakan Islam...macam pengganas yang gunakan Islam walhal dunia pun tahu siapa mereka..."
Abuya Sy.Imam Ashaari Muhammad at-Tamimi ;
1. Allah swt izinkan semua ini berlaku. Dalam proses semua ini akan lahir di kalangan umat Islam golongan yang bertaqwa. Selagi golongan yang bertaqwa tidak ramai maka Allah akan biarkan. Kerana hanya kepada mereka yang bertaqwa sahaja akan diberikan bantuan dan kemenangan.
2. Supaya dunia tahu siapa Islam sebenar dan yang pura-pura. Mereka yang berlakon dan pura-pura tak boleh kekal lama? Kejatuhan empayar Usmaniah hampir 100 tahun. Dan musuh Islam serta mereka yang bertopengkan Islam sudah terserlah. Memang masanya sangat hampir tiba.
3. Allah swt nak perlihatkan kuasa-Nya. Hakikatnya Allah jualah yang membela agama-Nya. Peluang dan masa yang ada diberikan untuk melihat dikalangan hamba-hambaNya siapa yang bersungguh-sungguh ikhlas kerana Allah. Kemenangan yang Allah berikan kepada Rasul dan sahabat pun setelah lahirnya mereka yang bertaqwa dan ikhlas. Boleh sahaja Allah berikan kemenangan kepada Rasul, kepada agama-Nya tanpa tunggu kita. Semua ini hanyalah kerana Allah sayangkan hamba-hambaNya.

Ramai terima mesej yang cukup mengelirukan rakyat dan bersangka buruk bahawa Bajet 2019 yang baru diumumkan oleh YB Lim Guan Eng memperuntukkan 271 billion untuk Malaya manakala Sabah hanya dapat 5 billion dan Sarawak 4 billion

Ramai terima mesej yang cukup mengelirukan rakyat dan bersangka buruk bahawa Bajet 2019 yang baru diumumkan oleh YB Lim Guan Eng memperuntukkan 271 billion untuk Malaya manakala Sabah hanya dapat 5 billion dan Sarawak 4 billion.
Ini bukan sahaja tidak betul, tapi ia seolah-olah membodohkan rakyat Sabah. Saya akan perjelaskan.
Anggaran perbelanjaan kerajaan persekutuan 2019 ialah RM314.5 billion. Ia dibahagikan kepada dua bahagian:
- Perbelanjaan Mengurus: 259.8 billion
- Perbelanjaan Pembangunan: 54.6 billion
Saya hairan mana figure diorang dapat 271 billion? Itu perbelanjaan mengurus atau pembangunan? Jelas sekali, ini merupakan satu sangkaan jahat dan tuduhan yang tidak berasas.
Dalam ucapan Menteri Kewangan, Sabah diperuntukkan 5 billion dan Sarawak diperuntukkan 4 billion. Itu adalah dari perbelanjaan pembangunan iaitu keseluruhannya 54.6 billion. 5 billion dari 54.6 billion untuk Sabah sememangnya tidak mencukupi tapi itu tidak bererti Malaya ambil baki semua.
Sebenarnya, Sabah dapat hanya 4.1 billion pada tahun 2018 dalam Bajet Barisan Nasional dan Najib. Sabah dapat lebihan 1 billion dalam bajet kerajaan baharu. Saya beri dua contoh yang dinyatakan dalam buku bajet:
1. Bajet untuk Bekalan Elektrik Luar Bandar Sabah dinaikkan dari 181.8 juta pada 2018 ke 430 juta pada 2019. (Lebih dua kali ganda!)
2. Bajet Bekalan Air Luar Bandar Sabah dinaikkan dari 129 juta pada 2018 ke 295.5 juta pada 2019.
Itu jelas menunjukkan bahawa Sabah dapat lebih banyak berbanding dahulu. Jangan mudah-mudah dikelirukan. Orang yang cuba buat sangkaan jahat ini main tipu kerana mereka ingat kamu tidak faham baca buku bajet.
Ok. Apa terjadi perbelanjaan mengurus 259.8 billion? Adakah semua ini disalurkan ke Semenanjung Malaysia? Tidak.
Sebahagian besar dari perbelanjaan mengurus ialah emolumen (gaji) dan bekalan kemudahan pejabat. Untuk semua kakitangan kerajaan dan penjawat awam termasuk guru-guru dan doktor-doktor kita. Ia tidak dikategorikan ke mana-mana negeri. Kerana guru-guru yang dapat gaji sememangnya dari seluruh negara. Ertinya perbelanjaan mengurus 259.8 billion ini Sabah pun dapat.
Jangan lagi ditipu dan dikelirukan. Semua fakta ada di laman web kementerian kewangan Malaysia treasury.gov.my
Sila sebarkan. Gunakanlah fakta yang benar! Orang Sabah bukan senang-senang kena tipu.

Bila yang jadi Kuli tidak mengaku dia Kuli

Bila yang jadi Kuli tidak mengaku dia Kuli.
Assalamualaikum dan selamat pagi. Semoga kita semua bahagia atas berkat Allah. Kini kita masuk bulan ke sebelas bernama November. Siapa agaknya yang menjadikan bangsa melayu ini bangsa kuli? 60 tahun merdeka, 22 tahun di tangan orang yang berkata Melayu ini bangsa kuli. Sebabnya bangsa Melayu ini jadi bangsa Kuli kerana kroni di zaman pemerintahannya sehingga lahir reformasi 1998.
Kerajaan PH sudah membekukan berbagai projek. Projek MRT harga di kaji semula. Kemudian konunnya harganya kurang berjumlah RM3Billion.. Kurang bukan kerana nak kurangkan harga sebalik ada dua perhentian tidak di buat oleh Kontrektor utama dan pembinaan tidak perlu. Harga masih kekal. Rakyat di tipu hidup2,
Kemudian kompang sana sini akan di kaji semula projek runding terus yang di buat oleh Kerajaaan BN.. banyak tawaran dan sebagai di batalkan oleh Kerajaan PH terutama syarikat bumiputra yang di tawarkan. Baguslah di batalkan, rakyat suka.
Tetapi bagaimana dengan projek Landasan Berkembar Gemas Johor Bharu.. Itu pun projek runding terus berjumlah RM 9Billion, kena tak batal dan di kaji semula harga atau dibatakan terus kerana syarikat yang dapat itu dari China?. Batalkanlah.
Sebab kesemua projek itu di subkan kepada YTL.. Siapa YTL? syarikat yang banyak Melayu jadi Kuli kepadanya termasuk orang yang bercakap 'tak guna bercakap ketuanan melayu jika melayu jadi kuli' Itu belum termasuk projek Bistari Net oleh Kementerian Pendidikan yang diberikan kepada syarikat yang sama. Sampai sekarang tidak ada sesiapa dalam Kerajaan PH yang membangkitkan termasuk Menteri Pendidikan yang memperjuangan isu kasut dan stokin.
Maka siapa sebenarnya menjadi Kuli? bukankah dia.
Sila share.
Catatan Pagi oleh
Sang Kelembai.
Bandar Sri Permaisuri.
November 1, 2018

Apabila tiba sakaratul maut tatkala roh berada di halkum kita akan diperlihatkan buat kali terakhir kehidupan dunia kita dan buat pertama kali alam yang akan kita kunjungi dengan melihat wajah Malikut Maut

Apabila tiba sakaratul maut, tatkala roh berada di halkum kita akan diperlihatkan buat kali terakhir kehidupan dunia kita dan buat pertama kali alam yang akan kita kunjungi dengan melihat wajah Malikut Maut. Buat diriku dan mereka yang buta seperti aku, kita juga akan diperlihatkan keadaan itu sekali pun hari ini kita buta.
Alangkah malangnya kita kalau di saat itu kita buat pertama kali dapat melihat dan diperlihatkan akan segala tanda-tanda keburukan hidup kita akan datang yakni di alam barzah dan akhirat. Sudahlah di dunia ini kita dikurniakan Allah buta, sebaik dibuka hijab kita tatkala mengadap sakaratul maut yang kita lihat adalah kegelapan masa depan.
Namun, alangkah beruntungnya kita yang tidak pernah melihat dunia ini sejak lahir atau selepas beberapa lama dari kelahiran kita, Di saat kita menghadapi sakaratul maut kita diperlihatkan pula dengan keadaan anak-anak yang soleh sedang mendoakan kita yang menuju perjalanan mati, bahagianya kita ketika itu. Kita juga diperlihatkan wajah malaikat maut yang berseri-seri untuk menyambut roh kita yang ketika itu amat rindu kepada penciptaNya, kita juga ketika itu rasa tidak sabar untuk bertemuNya. Kita juga ditunjukkan masa depan yang baik bila menuju alam baru.
Allahu akbar! ketika itu kita tidak akan menyesal menjadi buta hari ini sebaliknya merasa beruntung kerana meninggalkan dunia yang tidak kekal dan penuh dengan fitnah ini. Marilah di hari jumaat ini kita yang buta ini renungkan bersama akan nikmat Allah yang telah Allah kurniakan kepada kita selama kita di bumiNya walau dalam keadaan buta. Bukankah Allah beritahu bahawa akan Dia gantikan penglihatan kita yang ditarik ini dengan syurga? Lalu, bersyukurlah kita dengan buta dan redhalah kita dengan segala ketentuanNya.
Semoga aku dan kita semua berjaya di dunia lebih-lebih lagi di Akhirat kelak. Selamat bertemu di jannah Allah bila tiba masanya nanti. Jangan lupa baca surah Al-Kahfi hari ini sekurang-kurangnya 10 yang pertama dan 10 yang terakhir.
Wa Allahu alam.

Hebatnya orang yang berprinsip Air muka orang yang berprinsip itu riang menyenangkan dan bahagia

Hebatnya orang yang berprinsip.
Air muka orang yang berprinsip itu riang, menyenangkan dan bahagia. Sikap mereka optimis, positif dan berghairah. Semangat mereka antusias, penuh harap dan mempercayai. Mereka ingat dengan pesan Rasulullah saw “Senyummu dihadapan saudaramu adalah sedeqah”.
Mereka Memancarkan Energi Positif.
Energi positif ini seperti medan energi atau aura yang mengeillingi mereka dan juga mengisi atau menambah medan energi negatif di sekitar mereka. Mereka juga menarik dan memperbesar medan energi positif yang lebih kecil.
Apabila mereka bertemu dengan sumber energi negatif yang kuat, mereka akan menetralisir atau menyingkiri energi negatif itu. Kadang kala mereka langsung meninggalkannya dan berjalan menjauh dari orbitnya yang beracun.
Sikap bijak memberi mereka kemampuan untuk mengetahui kekuatan energi negatif itu sekaligus rasa humor dan pengetahuan akan wakatu yang tepat untuk menanganinya.
Mereka Mempercayai Orang Lain.
Orang-orang yang berprinsip tidak bereaksi berlebihan pada prilaku negatif, kritikan atau kelemahan-kelemahan manusiawi. Mereka tidak merasa hebat ketika menemukan kelemahan-kelemahan orang lain.
Mereka tidak naïf; mereka sedar akan kelemahan. Namun mereka menyedari bahwa prilaku dan potensi adalah dua hal yang berbeda. Mereka percaya orang mempunyai potensi yang tak nampak.
Mereka mensyukuri kelebihan mereka dan merasa wajar untuk dengan tulus memaafkan dan melupakan kekasaran orang lain. Mereka tidak berkeluh kesah.
Mereka tidak mau mengecop dan melabel orang lain, mencirikan orang mengkotak-kotakkan dan berprasangka. Mereka lebih memilih untuk melihat potensi yang terpendam pada setiap orang dan memahami proses untuk membuat potensi itu terwujud.
Mereka yakin bahwa setiap orang mempunyai kelebihan dan kekurangan. Kekurangan itu disebabkan potensi yang belum berkembang. Lihatlah bahwa Rasulullah mengutamakan musyawarah dalam segala urusan dan Islam menjadikan prinsip ini asas dalam pembangunan Islam.
Ingatlah dengan firman Allah, “Dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam suatu urusan…”.

Harusnya Energi kita dihabiskan untuk saling membangun kerjasama dengan semua lini

Harusnya.. Energi kita dihabiskan untuk saling membangun kerjasama dengan semua lini.
.
Relawan dan pemerintah bahu membahu..
Fokus pada penyaluran bantuan yang masih terhambat. Dan pemulihan pasca bencana.
.
Saudara kita di Palu dan sekitarnya butuh bantuan secepatnya. Kita yang di sini, tak perlu saling menjatuhkan. Fokus saja sekarang memikirkan cara tercepat agar bantuan bisa sampai ke lokasi.
.
Berdoa untuk seluruh Relawan dan seluruh unsur pemerintah baik TNI, BASARNAS, dll yang bahu membahu tanpa memikirkan keselamatan diri..
Kita doakan sama-sama..
Al fatehah.. Aamiin
.
#SiJumReaksiCepat #UntukPalu #BersatuUntukPalu