Arkib 05/2020

MUSLIM DAN LIBERALIS BERBEZA PADA ASAS Politik menurut perspektif Islam ialah untuk menjaga agama dan mentadbir dunia

MUSLIM DAN LIBERALIS BERBEZA PADA ASAS
Politik menurut perspektif Islam ialah untuk menjaga agama dan mentadbir dunia.
Agama itu sifatnya menyeluruh, dalam keadaan juzuk-juzuknya terikat antara satu sama lain dan tidak boleh diambil secara terasing.
Contohnya topik harta pusaka tidak dapat dipisahkan daripada topik sistem sosial Islam yang membezakan peranan lelaki dan wanita.
Agama itu sifatnya menyeluruh. Jika dianalisis, agama boleh dibahagikan kepada beberapa kategori bergantung kepada sisi atau dimensi yang dipilih.
Jika dilihat dari dimensi binaannya, agama diasaskan atas akidah. Akidah pula terbahagi kepada perkara yang qat'i (muktamad, putus, definitive, unequivocal) dan yang zanni (tidak muktamad). Qat'i mesti menjadi asas, manakala zanni mesti ikut kerangka qat'i.
Di atas akidah itu terbinanya hukum; hukum akhlak dan hukum amal.
Jika ditinjau dari sisi kehidupan manusia pula, ia terbahagi kepada tuntutan agama dalam konteks individu dan tuntutan agama dalam konteks masyarakat. Salah satu tuntutan itu bersifat fardhu, maka itulah yang disebut fardhu ain dan fardhu kifayah.
Fardhu kifayah itu fungsinya menyempurnakan fardhu ain. Jika fardhu kifayah tidak terlaksana, maka ia menjadi fardhu ain, dengan erti kata setiap muslim bertanggungjawab untuk memastikan kefadhuan itu terlaksana.
Itu hanya dua contoh sisi pandang yang boleh mengkategorikan agama. Perkara paling penting ialah kategori itu untuk memudahkan analisis sahaja, bukan bertujuan untuk dipisah-pisahkan ketika perlaksanaan, kerana amat jelas larangan Allah Taala agar manusia tidak mengambil sebahagian dan meninggalkan sebahagian ajaran agama ini.
Tetapi perangai mengambil sebahagian dan mengabaikan sebahagian adalah perangai kebanyakan orang politik dan orang yang berfikiran liberal tetapi masih mahu bergelar muslim.
Sebagai contoh untuk sisi yang pertama, mereka melaungkan keadilan sebagai tuntutan Islam dalam pemerintahan negara, tetapi mereka melupakan kerangka agama yang meliputi isu akidah dan hukum.
Jika mereka ambil keseluruhan Islam, maka mereka sudah tentu akan sampai kepada noktah yang pasti iaitu keadilan mesti asasnya akidah Islam.
Jika mereka mahukan keadilan berasaskan norma masyarakat antarabangsa, maka jangan dipalitkan atau dilabelkan keadilan menurut norma antarabangsa itu sebagai Islam. Ini kerana asasnya berbeza.
Persamaan dari sudut sifat luaran tidak boleh dijadikan neraca untuk menyamakan antara konsep keadilan dalam Islam dan keadilan menurut norma antarabangsa atau universal.
Sebagai contoh, akidah muslim ialah hanya Islam agama yang benar, agama yang lain batil. Akidah ini adalah salah satu asas bagi hukum keadilan. Oleh itu, walau setinggi mana sekalipun tahap keadilan seseorang muslim itu, ia tetap memandang muslim dan musyrik itu berbeza. Apabila berbeza, sudah tentu akan terdapat perbezaan dalam layanan. Bolehkah perkahwinan campur agama dalam Islam? Bolehkah kita berkongsi rumah ibadat?
Manakala hukum keadilan menurut norma antarabangsa adalah buta agama. Asasnya ialah pertimbangan antara hak dan tanggungjawab, di antara dua pihak iaitu individu dan masyarakat. Di antara kedua-duanya itu terdapat pihak ketiga iaitu negara. Keadilan menurut norma antarabangsa dalam menyelesaikan permasalahan antara ketiga-tiga pihak ini terpisah langsung daripada persoalan agama.
Contoh untuk sisi yang kedua, seseorang muslim diharamkan meminum arak dalam kehidupan individunya. Jika dia engkar, menjadi tanggungjawab fardhu kifayah ke atas masyarakat untuk mencegahnya daripada meminum arak di depan khalayak ramai, demi menyempurnakan larangan meminum arak itu.
Fardhu kifayah mencegah minum arak depan khalayak itu diletakkan atas bahu pemerintah. Apabila pemerintah tidak melaksanakannya, maka tanggungjawab itu kembali kepada setiap muslim sebagai fardhu ain, tetapi hendaklah dilaksanakan menurut disiplin amar makruf nahi mungkar.
Di sisi seorang liberalis, agama itu soal peribadi dan agama tidak boleh punya hak untuk memerintah di luar lingkungan individu. Seseorang liberalis melihat perbuatan minum arak itu, sama ada bersendirian atau di depan khalayak adalah hak individu.
Muslim melihat muslim yang minum arak depan khalayak itu isu agama, tetapi liberalis tidak melihat itu sebagai isu agama.
Perbezaan antara muslim dan liberalis adalah perbezaan pada asas dan dasar, bukan ranting. Seseorang muslim itu muslim, liberalis itu liberalis. Muslim liberalis adalah satu kecelaruan.
Jadi, apabila seorang muslim itu mendakwa dirinya muslim tetapi dalam masa yang sama memperjuangkan fahaman hidup liberal, maka persoalan pertama yang perlu dijawab sebelum berhujah dengannya ialah "apakah definisi agama pada iktikadnya?"
Atau adakah dia berperangai begitu kerana mahu memenangi hati (undi) puak kafir dan liberal dalam keadaan mahu kekal sebagai muslim? Jika begitu, kita sudah masuk kepada persoalan atau topik nifaq pula. Panjang pula ceritanya itu.
Ust. Mohd Hazizi Ab Rahman
Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA)
Xem bản dịch

Di ucapkan Terimakasih atas kehadirannya di ualngtahun NasDem dilapangan wiladek

Di ucapkan Terimakasih atas kehadirannya di ualngtahun NasDem dilapangan wiladek
1.sdrku laskar semut hitam 7000 or hadir semua
2.para caleg 45or beserta keluarga
3.para pejabat pemerintahan
4.para pengurus dpc dan kader se kabupaten
5 ketua dpd se diy
6 masyarakat setempat wil wiladeg p narto cs
7.seniman seniwati ki dalang waeseno slenk
8. teimakasih P.SUPARJO SIP
9. Teimakasih yg sebesarnya kepada mbah H SUBARDI SH MH..sebagai penanggung jawab segala kegiatan haul NasDem..caleg Dpr Ri no urut 5
10.trimakasih team sukses suharno yg banyak membantu kami.karangmojo,semin, ponjong
Maafkan bila banyak kekurangan karena mbludaknya peserta mencapai sepuluh ribu lebih..
SALAM PANCASILA
Suharno

Tak terjamah lah penguasa Tempo KPK bahkan berencana menggeledah kantor DPP PDIP

Tak terjamah lah...penguasa...
Tempo
KPK bahkan berencana menggeledah kantor DPP PDIP. Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDIP, Djarot Saiful Hidayat membenarkan bahwa kantor DPP PDIP sempat akan digeledah penyidik KPK terkait kasus yang menjerat Komisioner KPU Wahyu.
"Iya, aku udah kontak DPP tadi," ujar Djarot membenarkan kejadian itu saat ditemui di JI-Expo Kemayoran pada Kamis, 9 Januari 2020.
Kendati demikian, kata Djarot, para penyidik KPK tidak diizinkan menggeledah. "Kami menghormati proses hukum, tapi mereka tidak dilengkapi bukti-bukti yang kuat seperti surat tugas dan sebagainya," ujar Djarot. Ia juga mengatakan tak tahu soal dua staf yang disebut-sebut sebagai orang Hasto ini.

HUKUM MENAMAKAN ANAK DENGAN NAMA NAMA ORANG KAFIR

‼‼ HUKUM MENAMAKAN ANAK DENGAN NAMA-NAMA ORANG KAFIR
✍ Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-'Utsaimin rahimahullah berkata :
✅ Diharamkan menamai seseorang dengan nama-nama khusus bagi orang-orang kafir, seperti "George" dan yang semisal itu dari nama-nama yang menjadi julukan bagi orang-orang kafir, karena itu merupakan pintu tasyabbuh (penyerupaan) terhadap mereka. Sedangkan Nabi ﷺَ pernah bersabda :
مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ
Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk golongan mereka.
? Syarh Riyadhish Shalihin (1/265)
✍ قال الشيخ محمد بن صالح العثيمين رحمه الله :
ويحرم أن يسمي الإنسان بأسماء من خصائص أسماء الكفار، مثل جورج وما أشبه ذلك من الأسماء التي يتلقب بها الكفار؛ لأن هذا من باب التشبه بهم وقد قال النبي ﷺَ : «من تشبه بقوم فهو منهم» .
? شرح رياض الصالحين (٢٦٥/١)
➖➖➖
? WhatsApp Salafy Cirebon
◻◻◻◻◻◻◻◻◻◻

Laskarlau Konaweeha WeLoveKonawe gardakonawe kskgtslanjutkan Ini cuman menjawab sebagian kecil pemahan yg tidak berdasar bagi mereka yg seolah2 paham mengenai pemekaran daerah otonomi baru padahal sudah jelas Pemerintah Kabupaten Konawe khususnya Ketua DP

Laskarlau Konaweeha
#WeLoveKonawe
#gardakonawe
#kskgtslanjutkan
Ini cuman menjawab sebagian kecil pemahan yg tidak berdasar bagi mereka yg seolah2 paham mengenai pemekaran daerah otonomi baru, padahal sudah jelas Pemerintah Kabupaten Konawe khususnya Ketua DPRD bapak Gusli Topan Sabara sudah berusaha semaksimal mungkin, namun terkait aturan kemendagri maka pemekaran KTL ditunda untuk dipresure kembali setelah ada aturan yg menggugurkan moratorium Kemendagri tentang (DOB dipastikan tidak ada untuk 2017) dan belum ada pernyatan kapan DOB akan dilaksanakan kembali, sy rasa ini sudah bisa menjawab apa yg di isukan bahwa Ketua DPRD tidak mengindahkan mengenai hal tersebut,,,,,,
Harusnya kita dukung usaha beliau karena beliau adalah putra terbaik Konawe terkhusus Sampara Beliau adalah salah satu putra terbaiknya,,,,,,,,,,
Kalau pemahaman sy ada salah tolong dibenarkan,,,,,,,,,
Trimahkasih,,,,,,,,,KSK-GTS LANJUTKAN,,,,,,,,,

Ketika kita bahas soal bid ah mereka langsung komen asal njeplak

Ketika kita bahas soal bid'ah..mereka langsung komen asal njeplak...
.
Sperti ➡ "HALAH min-min dikit-dikit kok BID'AH, dikit-dikit bid'ah...ya udah min kalo gitu ente jangan Dakwah pake Instagram, kalo haji jangan naik Pesawat ente Naik onta aja"
.
.
Seperti itulah kira2 komentar orang2 jahil...
.
.
Padahal INSTAGRAM buat dakwah, motor buat ke masjid, Pesawat buat pergi Haji itu adalah SARANA dan sarana bukan BID'AH.... Sedangkan BID'AH itu hanya dlm perkara yg menyerupai syariat... Bidah secara syariat adalah tercela... Instagram memang bid'ah secara bahasa akan tetapi bukan bid'ah secara syariat.. .
Maka saya sarankan buat teman2 yg masih gk paham masalah bid'ah mending ngaji aja dulu jangan komen dengan menunjukkan kebodohan nanti kasian malah jadi bahan BULLY an teman2 lainnya .
.
Maka sekali lagi saya tegaskan bahwa YouTube buat dakwah, motor buat ke masjid, PESAWAT buat HAJI itu adalah SARANA untuk ibadah, bukan IBADAHNYA itu sendiri... Jadi kalo ibadah haji ya harus sesuai tuntunan Nabi gak boleh ngarang sendiri...
.
.
Adapun SARANA buat pergi haji itu terserah selama tidak ada larangan dlm syariat,.. Jadi Ente mau pergi Haji naik ROKET, naik Jet-Pack, Ojek Online, KAPAL SELAM maupun naek TANK itu terserah ENTE...
.
"Barangsiapa yang melakukan suatu amalan yang tidak ada dalam urusan (agama) kami ini, maka amalan itu tertolak."
HR. Bukhari no. 2697, Muslim no. 1718
.
.
Dari Ibnu Mas'ud رضي الله ﺗﻌﺎﻟﯽٰ عنه
Rasulullah ﷺ bersabda :
"..'Amma Ba'du, sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah Kitabullah, dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad ﷺ. Seburuk-buruk perkara adalah perkara yang diada-adakan, setiap perkara yang diada-adakan adalah Bid'ah, setiap Bid'ah adalah sesat, dan setiap kesesatan tempatnya di Neraka."
HR. Abu Dawud no. 2118, an-Nasa'i (III/104-105) at-Tirmidzi no. 1105, Ibnu Majah no. 1892, ad-Darimi (II/142), al Baihaqi (III/214, VII/146).
.

Closing Sempurna Sandiaga Uno Cukup 1 Kartu E KTP Rontokkan Kartu kartu JKW

Closing Sempurna Sandiaga Uno: Cukup 1 Kartu E-KTP Rontokkan Kartu-kartu JKW
PORTAL ISLAM / noreply@blogger.com (PORTAL ISLAM) / 47 menit yang lalu

[PORTAL-ISLAM.ID] Calon Wakil Presiden nomor urut 01 Ma'ruf Amin sempat memamerkan tiga kartu sakti Jokowi yang dinilainya mampu memberikan kesejahteraan terhadap rakyat, saat awal debat cawapres, di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu, 17 Maret 2019 malam.
Tiga kartu tersebut adalah Kartu KIP Mahasiswa, Kartu Pra Kerja dan Kartu Sembako murah.
Kartu-kartu itu langsung rontok oleh Sandiaga Uno dengan hanya satu kartu super sakti, yakni melalui KTP elektronik (E-KTP).
"Untuk semua layanan pemerintah kita tidak ingin membebani negara dengan kartu-kartu lain. Keluarkan dompet kalian, keluarkan satu kartu yaitu KTP elektronik. Ini super canggih, sudah dilengkapi dengan chip big data. Hanya dengan satu kartu, semua fasilitas layanan, ketenagakerjaan, pendidikan, kesehatan, PKH plus, Rumah Siap Kerja dll, bisa diberikan hanya melalui satu E-KTP ini," kata Sandiaga, saat memberikan closing statement debat kandidat.
Benar e-KTP pada dasarnya kartu canggih. Chip-nya bisa dimuati berbagai macam data. Pengadaannya saja menguras 6 triliun lebih uang APBN yang sebagiannya dikorupsi kolegannya Jokowi, yang sekarang sudah mendekam di penjara.
Jadi benar kata Sandi, buat apa buat kartu-kartuan lagi yang memboroskan uang negara? Apa memang sengaja buat 'proyek'?
Selain itu banyak kartu bikin menuh-menuhin dompet yang nggak perlu saja. Ribet tau!
Kita butuh pergantian Presiden yang bisa mengelola pemerintahan secara efektif & efisien. Tidak kebanyakan norak hanya untuk pencitraan.
BAGI YG GAK KENAL KEKUATAN "Kartu Sakti" E-KTP SILAHKAN BACA: https://id.wikipedia.org/wi…/Kartu_Tanda_Penduduk_elektronik
[video - closing sempuran Sandiaga Uno]
— CAK KHUM (@CakKhum) 17 Maret 2019
Jurus pamungkas pak @sandiuno berupa kartu #EKTP itu adalah tepat. Memang kegagalan petahana adalah gagal selesaikan konsep SIN (single identity number) yg telah kita mulai sejak UU No 23/2006 tentang Administrasi Kependudukan. Diperbaharui tahun 2013. #KartuPamungkasEKTP
— #2019WAJAHBARU (@Fahrihamzah) 17 Maret 2019
Kunjungi website

Pemilu adalah momentum paling konstitusional untuk mengawali perubahan strategis bangsa kita

Pemilu adalah momentum paling konstitusional untuk mengawali perubahan strategis bangsa kita. ??
Melalui Pemilu 2019, kita dapat ikut mengintervensi arah pembangunan bangsa dengan cara memilih Presiden/Wapres, anggota DPD (senator) dan anggota DPR/DPRD terbaik yang bisa memperjuangkan aspirasi rakyat.
Jika Provinsi Tana Luwu (Luwu Raya) adalah salah satu cita-cita, aspirasi dan keinginan rakyat dan Wija to Luwu, maka saatnya mempertegas perjuangan tersebut pada Pemilu nanti.
Pilihlah mereka yang memiliki komitmen yang kuat untuk memperjuangkan terbentuknya Provinsi Tana Luwu. Jangan sampai salah pilih.
Bagaimanapun, perubahan harus direncanakan dengan baik agar hasilnya juga ke arah yang lebih baik.
Insert: Opini saya tentang Provinsi Tana Luwu di Palopo Pos edisi Selasa (08/01/19). Artikel lengkap bisa juga dibaca via http://bit.ly/2sgiAZ9
???

DERAJAT HADITS PUASA HARI TARWIYAH Oleh Al Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat ص و م ي و م الت ر و ي ة ك ف ار ة س ن ة و ص و م ي و م ع رف ة ك ف ار ة س ن ت ي ن

DERAJAT HADITS PUASA HARI TARWIYAH
. Oleh
Al-Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat
.
صَوْمُ يَوْمِ التَّرْوِيَةِ كَفَّارَةُ سَنَةٍ، وَصَوْمُ يَوْمِ عَرفَةَ كَفَّارَةُ سَنَتَيْنِ
.
“Puasa pada hari tarwiyah menghapuskan (dosa) satu tahun, dan puasa pada hari Arafah menghapuskan (dosa) dua tahun”.
Diriwayatkan oleh Imam Dailami di kitabnya Musnad Firdaus (2/248) dari jalan :
.
1. Abu Syaikh dari :
2. Ali bin Ali Al-Himyari dari :
3. Kalbiy dari :
4. Abi Shaalih dari :
5. Ibnu Abbas marfu’ (yaitu sanadnya sampai kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam)
.
Saya berkata: Hadits ini derajatnya Maudlu’ (palsu).
Sanad hadits ini mempunyai dua penyakit.
.
1- Muhammad bin Saaib Al-Kalbiy. Dia ini seorang rawi pendusta. Dia pernah mengatakan kepada Sufyan Ats-Tsauri, “Apa2 hadits yang engkau dengar dariku dari jalan Abi Shaalih dari Ibnu Abbas, maka hadits ini dusta”.
.
Imam Hakim berkata: “Ia meriwayatkan dari Abi Shaalih hadits2 yang maudlu’.”
Tentang Kalbiy ini dapatlah dibaca lebih lanjut di kitab2 Jarh Wat Ta’dil.
.
2- Ali bin Ali Al-Himyari adalah seorang rawi yang majhul (tidak dikenal).
.
Kesimpulan:
Puasa pada hari tarwiyah (8 Dzulhijjah) adalah hukumnya Bid’ah. Karena hadits yang mereka jadikan sandaran adalah hadits palsu/maudlu’ yang sama sekali tidak boleh dibuat sebagai dalil. Jangankan dijadikan dalil, bahkan membawakan hadits maudlu’ bukan dengan maksud menerangkan kepalsuannya kepada umat, adalah hukumnya haram dengan kesepakatan para ulama.
.
Sedangkan puasa pada hari Arafah (tanggal 9 Dzulhijjah) adalah hukumnya Sunat sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam,
.
“Dan puasa pada hari Arafah –aku mengharap dari Allah- menghapuskan (dosa) satu tahun yang telah lalu dan satu tahun yang akan datang. Dan puasa pada hari ‘Asyura’ (tanggal 10 Muharram) –aku mengharap dari Allah menghapuskan (dosa) satu tahun yang telah lalu”.
[HR Muslim, Abu Dawud, Ahmad, Baihaqi, dll.]
.
Kata ulama: Dosa2 yang dihapuskan di sini adalah dosa2 yang kecil.
Wallahu a’lam
.
?Al-Masaa’il Jilid 2
Penerbit Darul Qalam

USAHAKAN BESOK UNTUK BERPUASA Hari Arafah 9 Dzulhijjah adalah hari yang mulia saat di mana datang pengampunan dosa dan pembebasan diri dari siksa neraka

[USAHAKAN BESOK UNTUK BERPUASA ]
Hari Arafah -9 Dzulhijjah- adalah hari yang mulia saat di mana datang pengampunan dosa dan pembebasan diri dari siksa neraka. Pada hari tersebut disyari’atkan amalan yang mulia yaitu puasa. Puasa ini disunnahkan bagi yang tidak berhaji.
Puasa Arafah adalah amalan yang disunnahkan bagi orang yang tidak berhaji. Dari Abu Qotadah, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa Arofah (9 Dzulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR. Muslim no. 1162)
Imam Nawawi dalam Al Majmu’ (6: 428) berkata, “Adapun hukum puasa Arafah menurut Imam Syafi’i dan ulama Syafi’iyah: disunnahkan puasa Arafah bagi yang tidak berwukuf di Arafah. Adapun orang yang sedang berhaji dan saat itu berada di Arafah, menurut Imam Syafi’ secara ringkas dan ini juga menurut ulama Syafi’iyah bahwa disunnahkan bagi mereka untuk tidak berpuasa karena adanya hadits dari Ummul Fadhl.” Ibnu Muflih dalam Al Furu’ -yang merupakan kitab Hanabilah- (3: 108) mengatakan, “Disunnahkan melaksanakan puasa pada 10 hari pertama Dzulhijjah, lebih-lebih lagi puasa pada hari kesembilan, yaitu hari Arafah. Demikian disepakati oleh para ulama.” Mengenai pengampunan dosa dari puasa Arafah, para ulama berselisih pendapat. Ada yang mengatakan bahwa yang dimaksud adalah dosa kecil. Imam Nawawi rahimahullah mengatakan, “Jika bukan dosa kecil yang diampuni, moga dosa besar yang diperingan. Jika tidak, moga ditinggikan derajat.” (Syarh Shahih Muslim, 8: 51) Sedangkan jika melihat dari penjelasan Ibnu Taimiyah rahimahullah, bukan hanya dosa kecil yang diampuni, dosa besar bisa terampuni karena hadits di atas sifatnya umum. (Lihat Majmu’ Al Fatawa, 7: 498-500)
SUMBER : Rumaysho.com