MELIHAT IMPLIKASI DALAM PENDEKATAN DAKWAH KISAH MUSA AS MENDEPANI FIRAUN

MELIHAT IMPLIKASI DALAM PENDEKATAN DAKWAH: KISAH MUSA AS MENDEPANI FIRAUN
Dalam mensyarahkan fiqh maalat (hukum sesuatu perbuatan adalah melihat kepada kesannya), Abdussalam Aayat Saied memetik huraian perintah Allah SWT kepada Musa AS:
اذْهَبَا إِلَىٰ فِرْعَوْنَ إِنَّهُ طَغَىٰ
فَقُولَا لَهُ قَوْلًا لَيِّنًا لَعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَىٰ
Maksudnya: "Pergilah kamu berdua kepada Firaun, sesungguhnya ia telah melampaui batas. Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya, dengan kata-kata yang lemah-lembut, semoga dia beringat atau takut." (Surah Toha 20: 43-44)
Ibn Qayyim menyebut dalam I’lam al-Muwaqqi’in: “Allah Ta’ala menyuruh berlemah-lembut dalam kata-kata kepada musuh terbesarNya, yang paling berat kekufurannya dan permusuhannya kerananya, supaya tidak berlaku seperti apabila menggunakan kata-kata yang kasar kepadanya... menjadi penyebab kepada dia semakin jauh dan tidak tahan untuk (mendengar) ditegakkan hujah (kebenaran), maka Allah melarang mereka dari perkara yang harus ini (menggunakan kata-kata kasar ke atas orang yang zalim) supaya tidak berlaku perkara yang lebih dibenci kepadaNya SWT.”
(Lihat kertas kerja beliau al-Manhaj al-Maqasidi Wa Atsaruhu Fi Taqdir al-Masalih Wa al-Mafasid.)
Komen saya: Musa AS kemudiannya beralih kepada pendekatan nada yang keras apabila Firaun mula melanggar batas kemanusiaan dan ‘common sense’ (Lihat al-Isra: 102-103, al-A’raf: 129).
03/04/2019

Tinggalkan Balasan

Tên của bạn *
Email *
Cảm nhận *